PT Rifan – Kemilau Emas Terkendala Redupnya Ekspektasi Penurunan Suku Bunga

PT RIFAN BANDUNG – Gold telah berkilauan menuju rekor tertinggi di tengah ketegangan geopolitik, dolar yang lebih lemah, imbal hasil riil yang lesu, tetapi dengan ekspektasi penurunan suku bunga yang mengalami pukulan besar, kenaikan logam mulia ini dapat segera terhenti.

Kami tidak akan menambah eksposur emas pada harga saat ini, dan melihatnya sebagai rentan dalam jangka waktu 6-12 bulan karena pasar ke depan akan semakin mengendurkan ekspektasi penurunan suku bunga Fed dan imbal hasil obligasi memiliki lebih banyak sisi positif,” kata Ahli Strategi di MRB Partners dalam sebuah catatan hari Jumat.

Harga emas telah menaiki badai makroekonomi yang lebih tinggi yang sempurna yang dimulai pada Oktober tahun lalu dan meningkat pada pertengahan Februari dengan latar belakang suku bunga riil AS yang secara luas datar dan dolar AS yang stabil, para ahli strategi menambahkan.

Namun dalam beberapa minggu terakhir dolar dan tingkat imbal hasil obligasi, terutama imbal hasil riil, dua penggerak siklus emas yang dominan, telah naik dan naik, membuka jalan menuju jalur yang lebih tinggi untuk logam mulia.

Lonjakan imbal hasil mengikuti sejumlah pernyataan hawkish dari pejabat Federal Reserve termasuk dari ketua Jerome Powell, yang awal pekan ini mengisyaratkan bahwa kejutan kenaikan inflasi baru-baru ini telah mengetuk kepercayaan diri The Fed untuk mulai menurunkan suku bunga.

Para pedagang sekarang melihat penurunan suku bunga pertama The Fed pada bulan September daripada Juni, dengan hanya dua penurunan suku bunga yang diperkirakan untuk tahun ini, dibandingkan dengan enam atau tujuh yang diperkirakan sebelumnya, dan lebih sedikit dari tiga penurunan untuk tahun 2024 yang diproyeksikan oleh The Fed pada pertemuan bulan Maret.

Namun, emas telah terapresiasi meskipun dengan latar belakang imbal hasil yang lebih tinggi dan dolar yang lebih kuat, tetapi “sekarang sudah cukup jenuh beli,” para ahli strategi memperingatkan. Ketahanan logam mulia ini kemungkinan besar dapat dijelaskan oleh momentum yang sedang berlangsung serta lonjakan permintaan untuk aset safe-haven menyusul peningkatan ketegangan geopolitik.

Kekuatan emas tampaknya “mencerminkan momentum daripada pendorong kinerja tertentu,” kata MRB Partners.

Namun, celah besar dalam pelindung emas mungkin tidak akan muncul sampai bank sentral menghilangkan kelebihan likuiditas yang mengalir di pasar.

Kami percaya bahwa emas akan terus mendapat dukungan selama ada uang mudah yang disediakan oleh bank sentral, para ahli strategi menambahkan – PT RIFAN

Sumber : investing

Perhatian!!!
Managemen PT. Rifan Financindo Berjangka (PT RFB) menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk lebih berhati-hati terhadap beberapa bentuk penipuan yang berkedok investasi mengatasnamakan PT RFB dengan menggunakan media elektronik ataupun sosial media. Untuk itu harus dipastikan bahwa transfer dana ke rekening tujuan (Segregated Account) guna melaksanakan transaksi Perdagangan Berjangka adalah atas nama PT Rifan Financindo Berjangka, bukan atas nama individu.